Lukisan

Penerangan mengenai lukisan Vincent Van Gogh "Landscape in Auvers After the Rain" (Landscape with a Wagon and a Train)

Penerangan mengenai lukisan Vincent Van Gogh


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kanvas adalah salah satu karya terakhir dari tuan besar. Dia melukis beberapa bulan sebelum kematiannya di bandar kecil Auvers-sur-Oise, di mana dia menghabiskan tahun terakhir hidupnya. Itu adalah salah satu pemandangan kota ini yang ditangkap oleh artis di atas kanvas.

Kerana digambarkan dalam gambar, itu memiliki nama lain "Landscape with a wagon and train." Di tengah gambar, ini adalah troli itu sendiri. Dimensinya tidak signifikan, tetapi menarik perhatian dengan roda. Artis melukisnya berwarna merah-jingga, menjadikan warnanya seberat mungkin.

Pilihan warna yang dibenarkan untuk menarik perhatian penonton dan pada masa yang sama memperlihatkan perlambangan gambar. Sekiranya kita menganggap roda sebagai kiasan kehidupan manusia, maka warna terang menunjukkan ketepuannya dengan peristiwa dan orang. Kehidupan artis boleh dianggap cerah.

Simbol lain adalah matahari. Lingkaran yang terbakar dan terang yang melewati langit dari subuh hingga matahari terbenam. Keseluruhan gambar penuh dengan kehidupan, bermula dari roda terang simbolik dan medan berwarna-warni di sekitar. Van Gogh, menjangkakan kematiannya yang akan tiba, terus mencintai kehidupan dan ingin menunjukkan keindahan dunia di sekelilingnya kepada penonton.

Ladang-ladangnya penuh dengan warna: rumput hijau yang subur, bunga alfalfa merah jambu, bumi ungu-hitam, tunas muda hijau tua dan warna rumput dewasa yang kekuningan. Di antara kerusuhan warna, sosok penuai menjadi rentak daya hidup yang kuat, dia digambarkan di tempat kerja. Membengkokkan, dari mana nampaknya lebih sedikit, ia tidak menjadi tidak kelihatan. Dia juga merupakan perwujudan kehidupan dalam gambar ini.

Di latar belakang, warna gambar ditunjukkan oleh ladang kuning gandum dan bukit kebiruan, di antaranya kereta api bergerak ke jarak yang tidak kelihatan. Di belakangnya terdapat jejak asap putih yang panjang dan tebal, seperti kenangan seseorang tentang masa lalu yang penuh kegembiraan dan kesedihan.





Sudut Taman Claude Monet Di Montgeron


Tonton videonya: Tutorials. Lets Paint Like Van Gogh. Landscape (Julai 2022).


Komen:

  1. Jerrell

    It is necessary to be the optimist.

  2. Hulbert

    Saya sebagai seorang yang tidak muda, sangat jarang menggunakan blog, menganggap ia tidak berguna, tetapi kini saya benar-benar berubah fikiran dengan mengunjungi blog yang indah ini. Pertama, saya menyukai antara muka yang boleh diakses dan navigasi yang mudah, dan kedua, sejumlah besar maklumat berguna yang pasti berguna kepada saya dalam profesion saya. Sekarang saya akan melawati blog dengan lebih kerap, dan saya akan menambah yang ini pada penanda halaman untuk kemudahan. Terdapat juga bilangan ulasan yang mencukupi, yang membuktikan pentadbiran yang sangat baik. Terima kasih banyak kerana membuka mata saya. Saya akan menjadi pelawat tetap anda yang berpuas hati.

  3. Kaseeb

    Pada pendapat saya, anda tidak betul. Saya yakin. Mari kita bincangkannya.



Tulis mesej