Lukisan

Huraian lukisan oleh Titian Vecellio "Bacchus and Ariadne"

Huraian lukisan oleh Titian Vecellio



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Untuk koleksi Duke of Ferrara, Titian mengeksekusi kanvas pada tahun 1523 berdasarkan mitos klasik - "Bacchus dan Ariadne." Lukisan ini diperintahkan untuk menghiasi dinding istana dalam satu tema mitologi. Sebelumnya, perintah itu disampaikan kepada tuan Raphael yang terkenal ketika itu, tetapi kematiannya yang tidak disangka-sangka mengganggu pelaksanaan rancangannya. Kemudian karya itu diserahkan kepada Titian bakat muda Venice. Dan sekarang kita semua dapat menyaksikan persembahan luar biasa dalam gambar puisi Catullus dan Ovid di galeri London.

Plot kanvas menceritakan kisah sejarah Yunani kuno. Dua watak utama - dewa Bacchus dan Ariadne bertemu mata di sebelah kiri gambar. Bahagian kanan diduduki oleh motley, banyak pengikut dewa muda: seorang lelaki berjanggut yang kuat terjalin dengan ular, bermain muzik, seorang budak satyr dengan kepala binatang mati dan watak-watak menarik lainnya.

Bacchus nampaknya membeku di udara, mengambil langkah untuk keluar dari kereta. Kanvas merah jambu yang sedikit menutupi tubuhnya dilipat kembali dengan penuh semangat dan berkembang di angin; pandangan terpaku pada tetamu indah pulau Naxos. Ariadne, yang dilemparkan ke sini oleh Theseus yang terapung di atas kapal, ketakutan dengan kemunculan sekumpulan orang di darat yang tidak dijangka. Masih tidak terganggu dari perpisahan tragis yang telah terjadi, dia menangkap mata Bacchus yang datang untuk menghiburnya.

Komposisi boleh dibahagikan kepada dua segitiga sama sepanjang pepenjuru kanvas. Di sebelah kiri, langit bertukar menjadi biru dan cinta yang tinggi terjadi antara Ariadne dan Bacchus. Di segitiga yang betul, suasananya adalah sebaliknya: jalan bebas dan kebiadaban haiwan.

Sekumpulan bintang yang berbeza muncul di permukaan cakerawala - buruj, yang kemudiannya akan berubah menjadi Ariadne yang dilemparkan di pulau yang jauh.

Kelebihan Titian dalam kemahiran luar biasa menulis tokoh dinamik dan dalam palet warna kaya yang dipilih secara harmoni.





Melukis Panggilan Tanah Air


Tonton videonya: The Triumph of Love by Titian. Transforming Collections Episode 3 (Ogos 2022).