Lukisan

Penerangan mengenai lukisan oleh Sergey Tutunov "Winter telah tiba"


Kanvas "Winter telah datang" menunjukkan kepada kita seorang budak lelaki, berusia sekitar lima tahun, yang sedang menunggu di tingkap menunggu. Pada gilirannya, halaman itu sendiri, yang berada di luar tingkap, semalam kelihatan sangat biasa, kusam, kelabu dan membosankan, tetapi hari ini tidak begitu membosankan lagi, semuanya ditutup dengan salji. Halaman, seolah ditutup dengan selendang putih salji.

Salji putih memimpin tarian bulat dengan kepingan yang besar, dan berpusing dengan perlahan, secara beransur-ansur turun. Anak lelaki yang melihat ke luar tingkap sudah mungkin menantikan hadiah, permainan, keseronokan Tahun Baru.

Di kejauhan, di belakang pagar, bangunan kediaman lain kelihatan, tetapi tidak dapat dilihat, kerana kepadatan salji yang turun cukup tinggi.

Musim sejuk yang ditunggu-tunggu akhirnya tiba dan sekarang seluruh bumi menjadi seperti kepingan putih salji. Dahan-dahan pokok sudah ditutup dengan embun beku. Di beberapa tempat di pokok, daun kekuningan belum jatuh.

Kanvas Tutunova dengan jelas menunjukkan bahawa tempoh musim sejuk adalah masa paling misteri dan menakjubkan sepanjang tahun. Kali ini tidak hanya disukai oleh anak-anak kecil, seperti anak lelaki dalam gambar ini, tetapi juga oleh penonton dewasa yang melihat lukisan ini. Anda boleh menyukai musim sejuk kerana banyak sebab, kerana salji di bawah kaki atau bau pokok Krismas dan jeruk keprok.

Orang-orang yakin bahawa musim sejuk adalah masa di mana impian menjadi kenyataan dan bahkan keinginan yang paling dihargai dapat menjadi kenyataan, yang sebenarnya dipastikan oleh anak lelaki di tingkap itu, jadi dia menunggu musim sejuk dengan hati yang tenggelam, dan sekarang akhirnya datang kepadanya halaman rumah. Lukisan ini adalah ilustrator yang jelas tentang betapa sedikitnya yang diperlukan untuk kebahagiaan bagi anak-anak, hanya berharap untuk keajaiban.

Antara lain, untuk mempercayai keajaiban sebenar, gambar itu memberi peluang kepada semua orang yang merenungnya. Kanvas itu meninggalkan kesan hangat dalam jiwa setiap orang untuk masa yang lama, dan mungkin sepanjang hayat. Lukisan dibuat dengan cara ringan yang hanya bertiup di udara.





Z Serebryakova Semasa Makan Siang


Tonton videonya: KULIAH ESTETIKA FILSAFAT KEINDAHAN INSTITUT SENI INDONESIA ISI YOGYAKARTA (Jun 2021).