Lukisan

Penerangan mengenai lukisan oleh Akhmat Lutfullin "Three Women"

Penerangan mengenai lukisan oleh Akhmat Lutfullin



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Akhmat Lutfullin dilahirkan di Bashkiria pada tahun 1928 dan menumpukan semua karya kreatifnya untuk tanah asalnya, petani kolektif Bashkir, sejarah dan budaya orang-orangnya. Lukisan dan potretnya dibuat dalam gaya realisme Soviet dan senang dengan kebenaran dan keaslian mereka.

Salah satu karyanya yang paling terkenal adalah lukisan Three Women. Tiga wanita duduk di platform khas, yang sedang dibina di pondok Bashkir dan berfungsi sebagai meja dan tempat tidur. Mereka menyediakan makanan sederhana - roti, keju kotej, krim masam, cawan yang disusun dan akan minum teh. Tetapi seolah-olah seseorang mengalihkan perhatian mereka dengan permintaan untuk mengambil gambar, dan mereka menghormati permintaan itu, membeku dengan martabat dan rahmat yang sombong, dengan lurus meluruskan punggung mereka. Dan walaupun wanita, berdasarkan pakaian dan pakaian sederhana mereka, jelas berasal dari keluarga desa yang biasa bekerja, mereka dapat merasakan kekuatan dalaman mereka, kesadaran akan kewibawaan mereka sendiri, penghormatan di kalangan saudara-mara dan sesama penduduk kampung, kebijaksanaan beberapa tahun kebelakangan ini dan tanggungjawab besar untuk kekuatan dan kesejahteraan keluarga mereka.

Kedua-dua wanita di sebelah kanan sudah berusia lanjut, tangan mereka yang diikat dengan rapi dilipat dengan tenang di lutut, kepala dan bahu ditutupi dengan selendang yang hangat, wajah mereka yang gelap dan lapuk di hari kerja yang berat, walaupun mereka kelihatan sedikit letih, tetapi memancarkan kedamaian dan tidak menghormati kesulitan hidup. Wanita di sebelah kiri masih muda, wajahnya yang kemerahan dan selendang nipis yang terang kelihatan segar dan cerah dengan latar belakang saudara-mara tua, rok merah dan blaus, bentuk melengkung menekankan kesihatan dan tenaga remaja. Dia seolah-olah memerhatikan dengan teliti - baik untuk anak kecil, atau makanan yang mendidih di atas dapur.

Dengan gambaran wanita yang tidak senonoh, kelangkaan warna dan emosi, penulis sebaliknya memperhatikan perincian lain. Tuala berwarna-warni bersulam di dinding, cawan serupa yang indah, geranium yang mekar di tingkap dalam kuali enamel berwarna biru berbicara tentang kelenturan hidup satu duniawi, tetapi satu generasi akan menggantikan yang lain. Dan semuanya juga akan dibersihkan dengan bersih di pondok, akan ada roti di atas meja dan teh yang enak, anak-anak akan pulang dari sekolah dengan menaiki basikal, dan gunung-gunung di luar tingkap akan menjaga kedamaian kampung mereka dan mengingati semua orang yang mencintai tanah air kecil mereka dan menumpukan tenaga kreativiti mereka kepada rakan senegara dan kehidupan itu sendiri.





Gadis Avignon


Tonton videonya: Three Women Who Got Executed On Death Row Documentary USA 2017 HD (Ogos 2022).