Lukisan

Penerangan mengenai komposisi "Intoksikasi Nuh" Michelangelo

Penerangan mengenai komposisi



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Yang pertama dari pintu masuk kapel, kita akan melihat lagu "Intoksikasi Nuh." Ketika Michelangelo bekerja di Kapel Sistine, dia mengabaikan konsistensi. Komposisi ini sepatutnya berlaku sejurus selepas Banjir. Namun, penulis memutuskan untuk bertindak dengan caranya sendiri, dan pengunjung ke kapel adalah orang pertama yang melihat "Keracunan Nuh." Orang yang masuk melihat Nuh, yang sedang tidur, dan di sebelahnya seorang anak lelaki mengolok-oloknya.

Di tengah-tengah kita melihat Nuh yang telanjang, yang berbaring untuk berehat. Si bongkak, yang berdiri, berpaling dari pemidang, menuding jari kepada ayahnya. Penonton melihat bahawa Michelangelo memutuskan untuk menunjukkan dosa Ham, yang berani mentertawakan ayah yang mabuk telanjang.

Lukisan tersebut menempati hampir seluruh ruang gelap, yang terletak di bawah bumbung. Di sebelah kiri kita dapat melihat celah kecil di kedalaman ruangan, yang berkilau dengan warna perak. Artis menulis Nuh berpandukan prinsip gerakan menentang. Kita dapat melihat bahawa pahlawan memanjangkan kaki kanannya, membengkokkan lutut kirinya, mengangkatnya pada masa yang sama, protagonis memanjangkan tangan kirinya, dan membengkokkan yang lain, seolah-olah membuat titik sokongan tambahan untuk batang tubuhnya yang telanjang. Ketiga-tiga anaknya mempunyai sosok cahaya yang jelas kelihatan pada latar belakang gelap. Berbeza dengan tokoh termuda, Nuh tidak bernyawa, walaupun tanpa perasaan. Anak-anak lelaki memberi isyarat dengan penuh semangat, seolah-olah mereka bercakap sesama mereka. Kami juga melihat lelaki tua itu dengan pakaian merah terang, yang menggali tanah dengan sekop.

Menurut legenda alkitabiah, ketiga putra Nuh, Sem, Yafet dan Ham, turun dari bahtera bersama ayah mereka. Ayah mereka menjadi petani - mengusahakan tanah, dia menanam kebun anggur. Setelah memperoleh wain secara rawak, setelah meminumnya sedikit, dia mabuk dan tertidur. Ham melihat seorang ayah yang sedang tidur dalam keadaan mabuk. Dia segera berlari ke arah saudara-saudara untuk memberitahu mereka apa yang telah dilihatnya. Mereka menutupi ayahnya dengan pakaian. Nuh menjawabnya dengan kutukan. Anak lelaki sulung dan pertengahan mendapat restu ayah dan ramalan bahawa anak lelaki sulung dalam keluarga akan selalu memiliki iman yang sebenarnya, dan anak-anak saudara lelaki tengah akan beriman dari anak-anak yang lebih tua.

Semua ramalan Nuh menjadi kenyataan.





Gadis Udang


Tonton videonya: 5 Komposisi Foto yang Harus Kamu Ketahui (Ogos 2022).