Lukisan

Penerangan mengenai lukisan oleh Jerome Bosch Xie Man

Penerangan mengenai lukisan oleh Jerome Bosch Xie Man


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Lukisan oleh Jerome Bosch, yang ditulis pada akhir abad ke-15, membuka pemandangan yang tepat bagi penonton untuk bertemu Yesus Kristus dan Pontius Pilate dalam menghadapi kerumunan orang. Yesus digambarkan keletihan dan lumpuh oleh cambuk cambuk, dan juga dengan mahkota duri yang dipakai di kepalanya.

Orang ramai yang menuntut hukuman mati untuk "nabi palsu", menurut Bosch, adalah untuk mewakili satu raksasa berkepala besar, jahat dan jelek dengan wajah kusam dan penampilan tidak bermakna, apalagi, seperti elit karnival yang terbiar. Itulah sebabnya mengapa artis itu mengenakan pakaian orang yang aneh dan tidak biasa pada masa itu, di antaranya terdapat pita, serban dan jubah yang dihiasi dengan mewah.

Orang-orang ini adalah manifestasi dan senjata kejahatan dalam menghadapi perubahan yang menggerakkan dunia ke depan dan mendorongnya ke jalan kebenaran.

Di kejauhan, di latar belakang, anda dapat melihat ciri-ciri kota Flemish pada tahun-tahun itu, yang dipenuhi dengan menara, rumah penduduk dan bangunan komersial. Unsur utama perspektif ini adalah Balai Bandaran, dibuat dengan gaya Renaissance Utara

Mesej utama yang membawa gambaran bandar adalah simbolik ketidakadilan dan pertumpahan darah di satu pihak dan tempat awam yang tenang di sisi lain. Kota ini tertidur, terjaga dan makmur, sementara di pintu gerbang mereka membunuh bukan sahaja siapa pun, tetapi anak Tuhan sendiri.

Sangat menarik bahawa di salah satu balkoni bangunan pangsapuri di kota yang dijelaskan di atas bendera merah dengan bulan sabit dipaparkan - simbol orang-orang kafir yang mengkhianati Yesus Kristus dan yang, pada gilirannya, dikenal dengan dunia Islam - pemilik dan penyerbu kuil-kuil utama Kristian. Sosok burung hantu di atas kepala Pontius Pilate, serta kodok di perisai salah satu pengawal, adalah utusan yang jelas mengenai kesedihan yang akan datang dan keperibadian keputusasaan dunia ini.

Titik lain yang menarik adalah berkaitan dengan sudut kiri bawah gambar: melihat dengan dekat, anda dapat melihat beberapa yang tidak jelas dan hampir tidak kelihatan, seolah-olah siluet sebahagian orang yang dihapus secara khusus.

Tidak ada yang diketahui secara pasti mengenai skor ini, bagaimanapun, terdapat cadangan bahawa siluet ini milik penderma (pelanggan mana-mana karya seni atau seni bina dalam tradisi Katolik), yang, untuk beberapa sebab, kemudian punah dari kanvas. Di antara tokoh-tokoh itu, anda dapat mengetahui ayah yang berlutut, beberapa anak, dan, nampaknya, seorang biksu Dominika yang memohon kepada Tuhan untuk menyelamatkan jiwanya dan jiwa-jiwa orang yang tidak bersalah.





Ivan Tsarevich mengenai Penerangan lukisan Serigala Kelabu


Tonton videonya: Restorasi Lukisan Wajah Suku Bangsa Karya Pirngadie (Julai 2022).


Komen:

  1. Merlyn

    I consider, that you are not right. I am assured. Let's discuss it. Write to me in PM.

  2. Elvio

    Saya takut, bahawa saya tidak tahu.

  3. Hart

    Ini tidak mengganggu saya.

  4. Read

    Tidak pernah lebih baik!



Tulis mesej